Imunisasi Measles Rubella, Simak Penjelasan Kementerian Kese

Kamis, 24 Agustus 2017 | 23:02 WIB


Sejumlah pelajar berpose, memperlihatkan lengannya usai mendapatkan Imunisasi Campak di sekolah dasar negeri 03 Karanganyar, Sukoharjo, Jawa Tengah, 3 Agustus 2017. Pemerintah lewat Kementerian Kesehatan secara serentak melakukan Kampanye dan pemberian imunisasi MR kepada anak usia sembilan bulan hingga 15 tahun sebagai komitmen global untuk membasmi virus campak rubella yang bisa memicu kecacatan dan kematian pada anak. Tempo/Bram Selo Agung

Sejumlah pelajar berpose, memperlihatkan lengannya usai mendapatkan Imunisasi Campak di sekolah dasar negeri 03 Karanganyar, Sukoharjo, Jawa Tengah, 3 Agustus 2017. Pemerintah lewat Kementerian Kesehatan secara serentak melakukan Kampanye dan pemberian imunisasi MR kepada anak usia sembilan bulan hingga 15 tahun sebagai komitmen global untuk membasmi virus campak rubella yang bisa memicu kecacatan dan kematian pada anak. Tempo/Bram Selo Agung.

Domino1one.club, Jakarta – Pemerintah mencanangkan kampanye imunisasi vaksin campak dan rubela atau measles and rubella ( MR ). Vaksinasi tahap pertama dilakukan serentak di Pulau Jawa pada Agustus-September 2017. Setiap anak yang berada di rentang usia 9 bulan sampai 14 tahun diberikan imunisasi gratis. Baca: Jangan Remehkan Imunisasi Campak dan Rubella, Bisa Cacat

Direktur Kesehatan Keluarga Kementerian Kesehatan, dokter Eni Gustina, mengatakan pemberian imunisasi campak dan rubela menyusul tingginya angka kecacatan anak-anak di Tanah Air. Berdasarkan data hasil kegiatan surveilans kelainan bawaan di 28 rumah sakit di Indonesia pada 2016, angka kecacatan itu sebesar 7 persen.

Menurut Eni, kelainan bawaan yang disebabkan virus rubela adalah kebutaan, katarak, dan tuli. Bahkan dokter spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan menemukan tingkat kesulitan yang tinggi dalam menyembuhkan pasien yang tuli karena terkena virus rubela. “Angkanya tinggi sekali,” kata Eni.

Harapannya, dia menuturkan, vaksinasi ini menjadi salah satu langkah pencegahan dini pada masa mendatang ketika anak-anak menjadi dewasa. “Jadi, kalau usia anak yang divaksin itu sekarang 14 tahun, ketika dia hamil 10 tahun kemudian, tidak melahirkan bayi yang cacat,” ujarnya. Baca juga: Bunda, Jangan Lupa Imunisasi Measles Rubella Bulan Depan

Eni mengatakan, pada bulan pertama kampanye, vaksinasi dilakukan di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama. Dilanjutkan pada September kepada ibu hamil di posyandu dan puskesmas. Vaksin ini diberikan kepada ibu-ibu yang usia kehamilannya kurang dari 12 pekan. Kemudian, pada tahap kedua, vaksinasi diadakan pada Agustus-September 2018 di luar Jawa. Secara nasional, sasaran imunisasi adalah 34,9 juta anak.

Ia meminta masyarakat mendukung program pemerintah agar Indonesia bebas dari virus campak dan rubela. “Kampanye ini tidak bisa dilakukan lokal, tapi harus menyeluruh agar virus itu tidak beredar lagi,” kata dia.

Menurut Eni, untuk mengantisipasi penolakan karena alasan agama, kepala daerah juga sudah turun ke komunitas muslim. Ditambah lagi dengan telah adanya Fatwa Majelis Ulama Indonesia yang menyatakan bahwa vaksin tersebut bebas dari kandungan benda haram. “Dan semua agama tentu menyatakan bayi harus dilahirkan dengan sehat,” dia mengimbuhkan. Artikel terkait: Penelitian: Vaksin Menyelamatkan Nyawa, Masih Ragu?

Ia mengakui, karena vaksin itu terbuat dari virus rubela yang dilemahkan, maka ketika dimasukkan ke dalam tubuh anak, ada efek penolakan sementara. “Efeknya demam karena ada benda hidup dimasukkan ke dalamnya.”

Selanjutnya: Apakah vaksin MR mengandung minyak babi?



Berita Bola Lainnya